Saturday Feb 04, 2023

Diabaikan tidak lagi! MLS MVP Hany Mukhtar siap menulis cerita baru bersama Nashville di tahun 2023

Diabaikan tidak lagi! MLS MVP Hany Mukhtar siap menulis cerita baru bersama Nashville di tahun 2023

Sang gelandang berbicara dengan GOAL tentang arti trofi itu, evolusinya sebagai pemain, dan pentingnya menemukan rumah

Hany Mukhtar punya banyak keahlian, tapi desain interior? Bukan keahliannya. Gelandang Jerman adalah salah satu pemain terbaik di MLS dan, jika 2022 merupakan indikasi, dia mungkin yang terbaik. Hanya sedikit pemain dalam sejarah MLS yang pandai menciptakan gol atau sama pentingnya dengan kesuksesan tim mereka.

Menggiring bola, mengoper, mencetak gol, menembak, memimpin, menang… Mukhtar melakukan semuanya. Tapi kemudian dia pulang ke rumah di mana, lucunya, dia memiliki pengaruh yang sedikit lebih kecil daripada yang dia lakukan di lapangan bersama Nashville SC.

Dalam hal mendekorasi, tanggung jawab terletak pada tunangannya, Ashley. Dialah yang bertanggung jawab menata rumah mereka di Nashville dan Mukhtar sangat bersedia untuk membiarkannya memimpin. Dia superstar MLS, dia perancangnya. Semuanya berhasil.

Tapi ada satu hal, satu pernyataan, yang ingin ditampilkan Mukhtar: trofi MVP MLS 2022 miliknya. Sekali ini saja, Mukhtar ingin berbicara. Ashley dapat memiliki sisa rumah, tetapi ketika harus memamerkan penghargaannya, dia menuntut tempat yang menonjol.

“Saya menaruh trofi MVP saya di ruang tamu,” katanya kepada GOAL sambil tertawa. “Semua orang yang datang melihatnya. Saya memberi tahu tunangan saya, ‘Dengar, saya tahu kamu melakukan desain interior di sini dan semuanya terlihat luar biasa, tetapi trofi ini membutuhkan tempat khusus’.”

Tempat khusus untuk trofi khusus, tentu saja, jadi Ashley sangat bersedia menampung. Lagi pula, ini adalah bagian pernyataan yang cukup. Beberapa rumah memiliki trofi MVP untuk dipamerkan.

Tapi, bagi Mukhtar, penghargaan MVP itu lebih dari sekadar piala; ini tentang validasi yang dia dambakan selama bertahun-tahun karena dia ingin membuktikan bahwa dia, pada kenyataannya, adalah seorang superstar yang layak disebut dengan yang terbaik yang ditawarkan liga ini.

Dalam pikiran Mukhtar, dia sudah lama berada di bawah radar dan, menurut pendapatnya, dia mungkin benar. Di liga yang sering berfokus pada superstar internasional yang sudah dikenal atau keajaiban Amerika Selatan bernilai jutaan dolar, pemain Jerman berusia 27 tahun yang bergabung dari liga Denmark mungkin saja menjadi pemain terbaik di MLS.

Sejak tiba di MLS pada 2020, Mukhtar telah mencetak 43 gol dan memberikan 27 assist hanya dalam 79 penampilan. Namun, hingga pertengahan musim lalu, wajar untuk mengatakan bahwa hanya ada sedikit yang akan memasukkannya ke dalam percakapan saat membahas segelintir talenta elit liga.

Tapi itu sebelum pemain berusia 27 tahun itu menjadi supernova sepanjang musim 2022. Dia menyelesaikan dengan 23 gol dan 11 assist, berkontribusi pada 34 dari 52 gol Nashville. Ini adalah kembalinya dunia lain, yang menunjukkan bahwa mungkin tidak ada pemain yang lebih penting bagi tim mereka daripada Mukhtar di Nashville.

Itulah mengapa dia mendapatkan trofi MVP, memenangkan penghargaan dengan suara telak sekaligus mengklaim Sepatu Emas, memperkuat statusnya sebagai superstar yang sah dalam prosesnya.

“Terkadang mungkin saya adalah pemain yang diabaikan,” katanya, “tetapi saya belajar sepanjang karir saya bahwa Anda tidak dapat berkonsentrasi pada hal itu dan tidak penting apa yang dipikirkan orang lain. Anda harus berkonsentrasi pada kinerja Anda, fokus pada apa yang Anda bisa. pengaruh dan saya pikir saya menunjukkan bahwa saya benar-benar fokus pada apa yang dapat saya pengaruhi.

“Jika ada yang mengatakan saya bukan kandidat MVP, itu tidak mengubah hidup saya sekarang. Saya pikir saya hanya harus melakukan yang terbaik saya bisa bekerja keras dan selebihnya tergantung pada orang lain, apakah mereka memilih saya atau tidak. , saya hanya bisa tampil di lapangan.”

Mukhtar, dalam banyak hal, adalah contoh sempurna dari apa yang terjadi ketika pemain yang tepat menemukan klub yang tepat, dengan MVP yang berkuasa dan Nashville menuai hasil dari apa yang sejauh ini merupakan kemitraan yang fantastis.

Nashville, sekarang menuju musim MLS keempat mereka, termasuk di antara tim terbaik di MLS. Dipimpin oleh Mukhtar dan mantan Pembela MLS Tahun Ini Walker Zimmerman, Coyote akan berharap untuk menjadi tim playoff sekali lagi pada tahun 2023, dan bahkan mungkin melangkah lebih jauh dan benar-benar mendorong Piala MLS. Dengan Mukhtar, itu pasti mungkin, hanya karena dia bisa memenangkan hampir semua permainan sendirian.

Dia melakukannya berkali-kali musim lalu, Dia berkontribusi pada 65,4 persen gol Nashville pada 2022, jumlah yang mengejutkan. Dia mencatatkan 21 gol dan tujuh assist dalam 22 pertandingan terakhirnya. Pada bulan Agustus, dia pada dasarnya tak terbendung, menyumbang 12 gol dalam sebulan. Sulit untuk menjelaskan seberapa besar arti Mukhtar bagi Nashville di lapangan, dan itu bahkan tidak menjelaskan apa yang telah dia lakukan darinya.

Sejak awal berdirinya klub, Mukhtar telah menjadi wajah dari franchise tersebut. Dia telah menjadi bintang klub, tetapi juga menjadi bagian dari pengembangan permainan di kota, meletakkan klinik dan kamp untuk anak-anak di seluruh area. Namun bagi Mukhtar, bermain di Nashville juga mengubah hidup. Selama bertahun-tahun, dia adalah pemain yang mencari rumah.

Setelah lulus dari akademi Hertha Berlin, Mukhtar melakukan debutnya untuk tim Jerman tersebut selama musim 2012-13, menjadi pemain termuda kedua dalam sejarah klub. Pada Januari 2015, dia pindah ke raksasa Portugis Benfica, tampaknya mengambil langkah besar dalam karirnya dengan bergabung dengan salah satu pengembang bakat elit Eropa.

Itu tidak berhasil. Dia berjuang untuk menerobos di Portugal, dipinjamkan ke Red Bull Salzburg dan Brondby sebelum, akhirnya, menandatangani kontrak secara permanen dengan yang terakhir. Dan, selama waktunya di Denmark, Mukhtar tampak seperti pemain yang luar biasa, tetapi hanya sedikit yang bisa memperkirakan dia akan berkembang menjadi pemain seperti sekarang.

Hitung Mukhtar di antara mereka yang terkejut. Dia memulai karirnya sebagai gelandang tengah, pemain yang lebih memilih untuk melanjutkan permainan daripada mengambil alih permainan. Tapi, setibanya di Nashville, dia diminta untuk bermain sebagai striker nomor 10 atau kedua.

Mukhtar mengingat beberapa cegukan di awal waktunya di MLS. Dia ingat mencoba untuk jatuh jauh untuk mendapatkan bola dari bek tengah, dan ingat segera diberitahu oleh staf pelatih Nashville. Dia melakukan itu di klub lain sebelumnya, tapi tidak di sini. Nashville membutuhkan lebih banyak darinya.

Dan Mukhtar, sebagai tanggapan, telah memberi Nashville apa yang mereka butuhkan sambil juga menemukan klub yang memberinya kebebasan dan kenyamanan yang telah dia cari di sebagian besar karirnya.

“Mungkin saya mengambil beberapa transfer atau beberapa keputusan pada tahap awal karir saya terlalu dini,” katanya, “seolah-olah saya tidak cukup sabar. Sekarang 10 tahun dalam karir profesional, sekarang, saya akan berpikir seperti 500 kali sebelum saya buat langkah selanjutnya karena saya menghargai dan saya tahu persis apa yang saya miliki di sini, Anda tahu Anda harus 1.000 persen yakin bahwa itu adalah langkah yang pas dan tepat untuk Anda.

“Saya senang sekarang di mana saya berada. Tapi Anda tahu sepak bola. Dengan industri, Anda tidak pernah tahu dan itu bisa berubah dengan sangat cepat. Dari pengalaman saya, itulah mengapa Anda harus hidup di saat Anda harus menghargai itu dan benar sekarang aku sangat bahagia.”

Jadi, dengan senyum di wajahnya dan masih dengan sedikit luka di bahunya, Mukhtar menuju kampanye 2023 dengan harapan dapat mendorong Nashville selangkah lebih maju. Dia memenangkan penghargaan individu MLS, tapi sekarang pandangannya tertuju pada sesuatu yang sedikit lebih besar.

Warisan, bagaimanapun, ditentukan oleh kesuksesan klub, dan Mukhtar sekarang berharap untuk menambahkannya ke resumenya pada tahun 2023. Selama tiga musim pertamanya, Mukhtar telah mencapai banyak hal, tetapi dia tahu masih banyak yang harus dilakukan.

“Jika saya telah menulis buku tiga tahun lalu, saya mungkin akan menulisnya persis seperti yang terjadi,” katanya, “kecuali mungkin memenangkan trofi [Piala MLS]. Itu cerita yang bagus.”

Ini adalah cerita yang masih ditulis saat musim baru mendekat. Nashville akan membutuhkan lebih banyak gol dan assist darinya, bahkan mungkin lebih dari tahun lalu. Di usia 27 tahun, Mukhtar masih bisa membawa permainannya ke level yang lebih tinggi karena ia terus berevolusi menjadi pemain menyerang yang dominan yang tentunya tidak ada beberapa tahun yang lalu.

Dan, jika itu benar-benar terjadi, jika Mukhtar terus meningkatkan standarnya, mungkin akan ada lebih banyak trofi yang akan dipajang di ruang tamu di tahun-tahun mendatang.

Leave a Reply

Back to Top