Saturday Feb 04, 2023

Messi dan Mbappe: Bisakah Paris Saint-Germain dipisahkan oleh persaingan Piala Dunia?

Messi dan Mbappe: Bisakah Paris Saint-Germain dipisahkan oleh persaingan Piala Dunia?

Pada Minggu malam, superstar PSG akan menginjakkan kaki di lapangan yang sama untuk pertama kalinya sejak final Piala Dunia – dan bunga api bisa terbang…

Sekembalinya ke tempat latihan Paris Saint-Germain, Leo Messi, disambut dengan guard of honour, rekan satu timnya bertepuk tangan dan tersenyum saat dia melangkah ke lapangan untuk pertama kalinya sejak tiba dari Argentina setelah memenangkan Piala Dunia.

PSG, sebuah klub yang terkait dengan keretakan dan perselisihannya, bersatu, dengan semua perhatiannya terfokus pada satu orang.

Ada beberapa wajah yang hilang sejak saat itu. Tapi satu ketidakhadiran sangat mencolok.

Kylian Mbappe, runner-up di final Piala Dunia, pemain yang dipaksa untuk menonton saat Messi mengangkat trofi Argentina, tidak terlihat di mana pun.

Pada saat Messi kembali, pemain sayap bintang PSG lainnya telah terbang ke New York, menikmati liburan singkat – meski telah berlatih selama hampir dua minggu.

Seharusnya, itu bukan peristiwa, kebetulan. Tapi itu hanya memicu desas-desus tentang keretakan yang hampir diperkirakan antara kedua bintang itu, potensi perpecahan yang bisa memisahkan PSG.

Parc des Princes tidak terlalu dikenal karena lingkungannya yang harmonis. PSG memiliki tiga nama terbesar di sepakbola.

Mbappe adalah fenomena muda dengan ego yang diduga meningkat, Neymar adalah talenta hebat yang belum terpenuhi, sementara Messi adalah GOAT yang rendah hati namun menuntut.

Menjaga ketiganya tetap bahagia tidaklah mudah. Parisian harus menjaga keseimbangan yang sangat halus, dengan Mbappe, Neymar dan Messi diakui sebagai pemain bintang dengan hak mereka sendiri, kontributor yang sama untuk kekuatan serangan bintang.

Ini adalah sistem pengorbanan individu minimal dalam mengejar kesuksesan bersama. Tetapi sejarah telah menunjukkan bahwa dorongan sekecil apa pun dapat membuang semuanya dari pusat.

Itu sudah jelas sejak September 2021, hanya beberapa bulan setelah Messi menandatangani kontrak dengan PSG. Neymar dan Mbappe terlibat pertengkaran sengit di lapangan setelah umpan yang salah. Messi yang cedera tidak berkomentar.

“Kami banyak bertukar kata seperti ini di masa lalu dan akan terus melakukannya, karena kami ingin menang,” kata Mbappe kepada SPORT setelah perseteruan tersebut.

Baru-baru ini, Mbappe dilaporkan marah karena sahabat lama Neymar dan Messi mengembangkan persahabatan yang lebih dekat di luar lapangan. Dia kemudian berdebat di lapangan dengan pemain Brasil itu tentang tugas mengambil penalti.

Dan kekacauan hanya berlanjut.

Tiga bulan lalu, tersiar kabar bahwa Mbappe diduga meminta transfer dari Parc de Princes, kontrak setengah tahun yang membuatnya menjadi pemain dengan bayaran tertinggi, dan direktur olahraga de-facto. Klub, dengan geram, menuntut agar pemain sayap itu secara terbuka menarik kembali komentar apa pun.

Dan kemudian muncul harmoni yang tidak terduga. Ketiganya, mungkin semuanya memperhatikan Piala Dunia, mulai bekerja sama. PSG diam-diam menyatukan rekor tak terkalahkan Ligue 1 dan lolos ke babak sistem gugur Liga Champions.

Tiga gol yang dirayakan bersama-sama, digambarkan tertawa saat latihan dan menjadi trio penyerang mematikan yang diharapkan banyak orang. Aktivitas media sosial – jika itu memang sesuatu yang harus dilakukan – teratur dan ramah.

Menjelang jeda Piala Dunia, Neymar telah menghitung 21 kontribusi gol Ligue 1, Messi 17, dan Mbappe 15.

Tetapi banyak hal telah dilemparkan ke dalam bahaya. Messi memimpin Argentina meraih kemenangan atas Prancis di final Piala Dunia, meskipun hat-trick gemilang Mbappe.

Mbappe, pencetak gol terbanyak turnamen, dipaksa untuk berfoto bersama Messi, Emiliano Martinez dan Enzo Fernandez, dengan murung menatap ke kamera saat tiga orang di sampingnya berseri-seri mengenakan medali pemenang Piala Dunia mereka.

Di ruang ganti Argentina sesudahnya, Martinez mengolok-olok Mbappe dan melanjutkan semacam kampanye kotor terhadap pemain Prancis itu di hari-hari berikutnya, sementara Messi berdiri diam di belakang.

Mbappe kembali ke latihan PSG lebih awal, hanya 72 jam setelah kalah di final, dan segera mencetak penalti kemenangan untuk memberi Parisian kemenangan Ligue 1 di pertandingan pertama mereka setelah jeda Piala Dunia.

Tapi setelah hasilnya, pemenangnya tidak disebutkan. Sebaliknya, dia ditanyai tentang hubungannya dengan Messi, dan potensi keretakan dengan pemain Argentina itu.

Mbappe, secara tidak mengejutkan memadamkan spekulasi apa pun tetapi melakukannya dengan ekspresi seorang pria yang berusaha sangat keras untuk menghindari pertanyaan yang terpaksa dia hadapi.

Dia bermain di satu pertandingan lagi, kekalahan yang memalukan dari Lens di mana dia menjadi pemain periferal, sebelum berlibur.

Messi, sementara itu, kembali segar setelah hampir sebulan absen, dan digambarkan sedang tersenyum dan bercanda dengan Neymar.

Klub telah menyanyikan pujiannya, merilis potongan panjang dari pemain yang berjalan di sekitar tempat latihan, diberi ucapan selamat oleh semua orang yang ditemuinya.

Dia mendukung harapan baik mereka dengan penampilan gemilang di pertandingan pertamanya kembali, mencetak gol indah untuk memimpin timnya menang 2-0 atas Angers pada Rabu malam.

Bagaimana, tepatnya, semua duduk dengan Mbappe kemungkinan besar tidak akan pernah terungkap. Dan disitulah letak masalahnya. Banyak drama ini lahir dari spekulasi dan perhatian media.

Dari luar, persahabatan sulit diukur di antara para pesepakbola. Setiap juru kamera dapat tersenyum, menyeringai, atau cemberut pada saat yang tepat.

Ada kemungkinan Mbappe dan Messi bisa akur, bersatu dalam tujuan bersama untuk sukses di lapangan. Sejarah telah menunjukkan bahwa persahabatan bukanlah prasyarat untuk menang.

Tapi dengan bintang terbesar, di panggung terbesar, setiap ekspresi, setiap momen, bisa berputar. Dan setelah kemenangan Piala Dunia Messi, keseimbangan yang menyatukan semuanya dengan begitu sempurna, dan membuat kepentingan individu tetap padam, lebih goyah dari sebelumnya.

Messi datang dari momen paling berarti dalam karirnya; Mbappe masih berurusan dengan yang paling menyakitkan.

Maka, ada keniscayaan tentang semua ini. Dua dari tiga ikon PSG kemungkinan akan saling berhadapan di Piala Dunia. Bahwa itu terjadi di final – dan dalam pertandingan yang begitu dramatis – mungkin hanya sial.

Namun, sebanyak Galtier dapat bersikeras ruang ganti bersatu, bahkan mata yang paling tidak terlatih pun dapat mengatakan bahwa ada sesuatu yang salah, dan akan sangat menarik untuk melihat bagaimana Messi dan Mbappe berinteraksi pada Minggu malam, ketika mereka menginjakkan kaki di tempat yang sama. untuk pertama kalinya sejak Lusail saat PSG menghadapi Rennes.

Ujian besar, bagaimanapun, akan datang pada 14 Februari, ketika PSG menghadapi cedera yang melumpuhkan Bayern Munich di babak sistem gugur Liga Champions.

The Bavarians jauh dari kekuatan penuh dan menghadapi pertarungan mereka sendiri untuk memenangkan Bundesliga. Secara teoritis, mereka tidak pernah semudah ini untuk dikalahkan.

Tapi ada ketakutan nyata bahwa PSG bisa mengalahkan diri mereka sendiri terlebih dahulu.

Leave a Reply

Back to Top