Saturday Feb 04, 2023

Temui kapten ‘luar biasa’ tim nasional wanita Afghanistan – dan klub Belanda ‘idealnya’

Temui kapten 'luar biasa' tim nasional wanita Afghanistan - dan klub Belanda 'idealnya'

Farkhunda Muhtaj ingin menikmati kesuksesan dengan tim Eredivisie yang ambisius, Fortuna Sittard di lapangan, sambil terus membuat perbedaan.

Banyak pesepakbola mungkin menggambarkan karir mereka sebagai “rollercoaster emosional” – tetapi tidak berarti seperti Farkhunda Muhtaj.

Lagi pula, mewakili dan menjadi kapten tim nasional wanita Afghanistan lebih dari sekadar melangkah ke lapangan dan mencoba memenangkan pertandingan sepak bola.

Pada musim panas 2021, Muhtaj berbicara dengan Federasi Sepak Bola Afghanistan tentang berkompetisi dalam kampanye kualifikasi Piala Dunia Wanita untuk pertama kalinya.

Namun, dengan ancaman Taliban mengambil alih negara yang terus berkembang, pembicaraan itu dengan cepat berubah.

“Mereka menelepon saya – sangat ketakutan, tentu saja – mengatakan, ‘Kami membutuhkan Anda untuk membantu mengevakuasi tim nasional. Apa yang dapat Anda lakukan untuk mendukung kami semua?’” Muhtaj, yang keluarganya melarikan diri dari Perang Saudara Afghanistan pada awal abad ini dan tinggal di Kanada sejak itu, memberi tahu GOAL.

“Jelas, itu mengejutkan saya, untuk semua warga Afghanistan dan seluruh dunia betapa cepatnya peristiwa itu terjadi.

“Tetapi ketika saya menerima telepon itu, saya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa, bagaimana melakukannya dan prosedur apa yang akan saya ambil.

“Tapi satu hal yang saya tahu adalah Anda harus bertindak ketika seseorang meminta bantuan Anda di saat yang sangat sulit. Tidak ada waktu untuk menangis atau menyesali keadaan. Anda hanya harus aktif mencari solusi.”

Setelah “sebulan di neraka”, Muhtaj telah membantu membawa pemain dari berbagai tim nasional ke tempat yang aman di Portugal.

“Sayangnya, kami tidak bisa berlatih sebagai tim seperti dulu,” jelasnya. “Sekarang, mereka tersebar di seluruh Portugal, berlatih dengan klub mereka sendiri.

“Saya membantu orang tua mereka perlahan-lahan mencari pekerjaan juga. Tapi tentu saja sangat sulit, tidak memiliki akses ke anggaran untuk dapat melakukan semua ini.

“Juga sulit bagi mereka untuk belajar bahasa yang benar-benar baru dan kemudian mempelajarinya dengan cukup baik untuk dapat berprestasi di sekolah, dapat bekerja. Ini adalah jenis kesulitan yang sedang kami tangani saat ini.

“Meskipun demikian, seluruh proses telah menjadi berkah yang luar biasa dan saya sangat beruntung bahwa kami dapat melewatinya dan sekarang mereka memiliki masa depan yang lebih baik.”

Dengan prioritas tugas ini, Muhtaj meninggalkan kontrak mengajarnya di Kanada, dia meninggalkan tim sepak bolanya dan dia meninggalkan peran kepelatihannya.

Tapi beberapa bulan kemudian, dia kembali bermain di klub yang dia gambarkan sebagai “ideal” untuknya tidak hanya dalam ambisinya di lapangan tetapi juga nilai-nilai di luarnya.

Mengingat ceritanya, cukup pujian untuk diberikan kepada Fortuna Sittard, tim Belanda yang memasuki Eredivisie wanita untuk pertama kalinya pada tahun 2022.

Fortuna pernah ada di permainan wanita sebelumnya, tetapi masalah keuangan membuatnya terpotong setelah hanya tiga bulan.

Bo Breukers, kepala sepak bola wanita klub, sebenarnya adalah pemain di akademi saat itu, tetapi dia masih mengungkapkan penyesalan atas apa yang terjadi hampir 10 tahun lalu, meski dia tidak terlibat.

Saat pemilik baru, Isitan Gun, masuk pada 2016, salah satu pengamatan pertamanya adalah minimnya tim putri. “Satu hal yang hilang,” katanya. Ketika perusahaan periklanan yang berbasis di Amsterdam, Azerion, menjadi pemegang saham minoritas tahun lalu, mereka ingin mengisi kekosongan yang sama.

Dengan klub memenangkan promosi ke Eredivisie putra dan kembali ke keadaan keuangan yang “sehat”, Fortuna mulai mengerjakan rencana yang diharapkan Breukers “tidak bisa ditolak oleh federasi”. Memang tidak.

Saat proyek ini pertama kali diajukan ke Muhtaj, dia mengaku tidak tahu banyak tentang klub tersebut. Tetapi setelah belajar lebih banyak, dia menyadari bahwa di situlah dia ingin berada.

“Menempatkan pria dan wanita di halaman yang sama, menghormati mereka dengan cara yang sama, itu sangat penting bagi kami,” kata Breukers kepada GOAL.

“Kami menunjukkannya sebagai klub. Kami memiliki semua fasilitas yang sama untuk tim pria kami seperti untuk tim wanita kami. Kami menggunakan ruang ganti yang sama. Kami menggunakan bus yang sama. Hanya hal-hal kecil, tetapi kami memiliki semua fasilitas yang sama untuk tim wanita kami seperti yang didapat pria kami.

“Saya pikir itu sudah menjadi langkah besar karena bahkan di klub besar di Belanda – dan juga di negara lain – Anda tidak melihat ini. Anda selalu melihat perbedaan antara apa yang pria dapatkan dan apa yang wanita dapatkan.

“Itu langkah ke arah yang benar, menurut saya. Dengan ini, kami bekerja untuk menunjukkannya ke klub lain, perusahaan lain, negara lain.”

Breukers juga percaya bahwa cara Muhtaj membantu rekan senegaranya dapat menambah dampak sosial klub.

“Farkunda bisa menjadi sosok yang sangat penting dalam hal itu,” tambahnya. “Selain kualitas yang dia miliki di lapangan – karena dia juga pemain sepak bola yang sangat bagus – apa yang dia lakukan [untuk negaranya] luar biasa.

“Kami ingin membantunya dalam apa yang dia lakukan, tetapi kami juga ingin [dia berkontribusi] dalam proyek kami sendiri dan cara kami sendiri untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.”

Pemain internasional Afghanistan ini juga merupakan bagian dari kelompok pemain yang menarik, yang tentu saja memiliki keinginan membara untuk membuat pernyataan besar dengan eksploitasi di lapangan – dan mereka memiliki setiap kesempatan untuk melakukan hal itu.

Memang, ini bukan klub yang kurang ambisi. Itu menjadi bukti sejak awal.

Pada bulan Mei, Fortuna membuat orang-orang di Belanda – dan sekitarnya – duduk dan memperhatikan dengan mengumumkan penandatanganan Tessa Wullaert, finalis Liga Champions dua kali dan pencetak gol terbanyak Belgia sepanjang masa.

“Pelatih, dia pergi ke tempat tinggal saya, yang merupakan upaya besar karena itu seperti dua setengah jam perjalanan, jadi saya sangat menghargai itu dan kami berbicara dengan baik,” Wullaert, kapten tim, mengatakan kepada GOAL .

Lingkungan profesional dan kedekatan dengan rumah membuat mantan penyerang Manchester City itu sangat tertarik untuk bergabung dengan klub, sementara dukungannya untuk usahanya sendiri di luar lapangan – GRLPWR, yang menawarkan kamp sepak bola untuk gadis-gadis muda di Belgia – adalah faktor lainnya.

Dia sangat percaya Fortuna bisa sukses dalam tujuannya juga.

“Saya pikir itu adalah mentalitasnya,” dia menjelaskan. “Kami memiliki orang-orang di staf kami dan di seluruh klub yang ingin membiarkan proyek ini berhasil dan ingin berinvestasi dalam proyek tersebut.

“Kami memiliki sponsor yang baik, mereka bahkan datang ke pertandingan kami. Bagi saya, itu sangat penting. Saya rasa saya belum pernah melihat sponsor pergi ke pertandingan wanita sebanyak yang mereka lakukan.

“Itu pertanda bahwa mereka benar-benar berada di belakang ini dan mereka juga ingin mendukung kami dan kemudian membantu kami. Saya pikir itu sangat penting.”

“[Penandatanganan Wullaert] sebenarnya adalah momen yang sangat menyenangkan bagi saya secara pribadi, juga untuk klub,” aku Breukers.

“Setelah kesepakatan dengan liga menjadi berita, ada beberapa pemain dan nama besar, terutama di sepak bola Belanda, yang mengatakan bahwa kami hanya akan bermain di bawah dan melakukannya sebagai sisi sosial, tetapi tidak membuat liga lebih profesional atau lebih baik.

“Tentu saja, kami tahu apa yang ingin kami lakukan dan apa kasus bisnisnya dan apa kemungkinannya, tetapi saya pikir ketika Anda dapat menunjukkannya, Anda membawa Tessa masuk, anggota liga lainnya seperti, ‘Oh, sial , benar-benar ada sesuatu yang terjadi di Fortuna Sittard dan mereka benar-benar menganggapnya serius di sana.'”

Dengan pemain seperti Wullaert yang dilengkapi dengan beberapa pemain muda paling menarik dari Belgia dan Belanda, ini adalah skuat yang juga menarik perhatian.

Dalam pertandingan Eredivisie pertama mereka, mereka dikalahkan 4-0 oleh Ajax tetapi penampilan mereka menunjukkan sepak bola yang ingin mereka mainkan. Kemudian, pada bulan Oktober, dalam pertandingan Eredivisie keempat klub, Fortuna mengubah janji itu menjadi hasil yang besar – kemenangan 2-0 atas PSV.

“Luar biasa,” kata Muhtaj, berhenti dan mengulang permainan di kepalanya. “Itu menunjukkan sejak awal bahwa kami mampu mengalahkan klub-klub top dan kami mampu berjuang untuk mendapatkan tempat menuju puncak klasemen.”

“Saya pikir permainan itu sangat penting bagi kami karena dengan begitu kami dapat melihat di mana kami berada dan seberapa jauh kami harus melangkah dan apa yang harus kami lakukan untuk itu,” tambah Wullaert.

Tujuan Fortuna untuk beberapa musim pertama terutama tentang “kemajuan” daripada hasil besar, meskipun klub ingin berada di paruh atas klasemen bersama tim terbaik Belanda.

“Mulai musim ketiga, keempat, dan kelima, kami benar-benar akan memeriksa hasilnya,” kata Breukers. “Pada akhirnya, kami ingin menjadi juara Belanda dan bermain di Liga Champions. Bukannya kami mengatakan, ‘Oke, di tahun ketiga atau tahun keempat, kami harus berada di sana.’ Tapi bukan berarti kami ingin menunggu 10 tahun untuk sampai ke sana.”

Lalu ada sisi sosial. Fortuna tidak hanya menargetkan kesuksesan olahraga. Mereka ingin membuat dampak yang melampaui permainan – yang diwujudkan oleh pemain seperti Muhtaj dan Wullaert, yang sudah membuktikan kekuatan mereka untuk kebaikan.

“Jika Anda melihat provinsi kami, Limburg, secara harfiah tidak ada klub yang memainkan sepak bola profesional di sini,” tambah Breukers.

“Untuk gadis-gadis muda yang tinggal di sini dan berasal dari Sittard dan provinsi kami, daerah kami, di masa lalu mereka harus pergi ke utara Belanda atau ke Belgia atau Jerman.

“Sekarang, mereka bisa tinggal di sini dan memiliki kemungkinan atau impian untuk menjadi pemain sepak bola profesional di daerah mereka sendiri.

“Itu adalah salah satu alasan pertama [untuk proyek ini] dan mengapa kami pikir kami dapat membuat perbedaan.”

Menawarkan lebih banyak gadis di area tersebut kesempatan untuk bermain sepak bola profesional hanyalah salah satu rencana yang terus dikerjakan dan ditingkatkan oleh klub yang baru saja dimulai, tetapi menjanjikan dampak di seluruh wilayah, negara, dan jalan. , jauh melampaui.

Leave a Reply

Back to Top